Setahun di TPB STEI (Part 1)

3 comments

Gak kerasa udah setahun saya kuliah di STEI. Sudah setahun saya mengalami rasa Galau, Dilema, Frustasi, Bimbang, Putus asa, de el el. Ya, TPB a.k.a Tahun Persiapan bersama telah selesai. Sekarang tinggal menunggu hasilnya. IP nya belum keluar.

FYI TPB ITB itu materi kuliahnya adalah materi di SMA selama 3 tahun diringkas jadi 1 tahun terus ditambah materi-materi baru. Kedengarannya sih mudah karena materi SMA apa susuhnya sih? (#dustabanget). Tetapi kenyataannya tak begitu. Memang materi kuliahnya relative mudah. Tapi ujiannya susah. Apalagi ujian kimia dasar, udah berasa ngerjain soal olimpiade kimia SMA.

Semester pertama di TPB berlangsung lancar, saya mendapat IP yang bagus. Di Semester pertama, saya harus mengikuti kuliah Fisika Dasar 1A, Kimia Dasar 1A, Kalulus 1A, KPIP (konsep pengembangan ilmu pengetahuan), PTI A (pemrograman), Bahasa Inggris. Just it!!

Sejak SMP, saya tuh paling gak suka sama pelajaran Fisika. Oleh karena itu, hingga kuliah pun saya ga suka mata kuliah fisika dasar. Alasannya? Karena telah terpatri dalam pikiran saya kalo fisika itu Susah dan Ribet. Oleh karenanya susah untuk menghilangkan pemikiran tersebut.

Saya juga mau buka aib nih, ujian ke 1 fisika dasar saya jelek banget. Mau tau berapa? Hanya 45 (dari 100). Otomatislah saya syok. Bagaimana engga, 45 gitu, mau engga syok gimana. Karena itu, saya terus belajar untuk UTS 2 Fisika 1 yang lebih baik.  Beberapa minggu setelah itu, UTS 2 fisika 1 pun berlangsung. Masih inget banget suasananya. Waktu itu saya ujian di ruang baca cc barat di lantai 3. Di ruang itu semua temboknya adalah kaca. Jadi kita bisa melihat suasana sekeliling gedung cc barat. Trus saat itu, saya duduk didepan kiri (dekat jendela). Pada waktu yang sama, di lapangan basket (sebelah kiri pandangan saya) sedang ada panggung musik. Ah susananya udah gak enak deh. Beberapa menit kemudian soal UTS nya pun dibagikan. Betapa syoknya saya ternyata soal nomor 1 udah sempat saya lihat soalnya dua jam yang lalu (dari soal tutorial tahun kemaren), cuman saya ga ngelanjutin mempelajari soal itu karena terlalu susah. Dan soal itu sekarang keluar di UTS. Ingin menjerit-jerit mengungkapkan penyesalan rasanya. Tapi saya berusaha mengerjakan soal itu sebisanya dan buntu….. Soal nomor 2, galau. Nomor 3 bimbang. Nomor 4 dilema. Nomor 5, wah ada soal yang menurut saya gampang. Soal tentang termodinamika. Tapi pas mau ngerjain, tiba-tiba saya ngeblank. Ga tau harus ngapain. Trus saya paksakan mengerjakannya. Dan saya udah menjawab soal itu 3/4 halaman. Tetapi setelah dipikir-pikir ternyata jawaban yang telah saya tulis itu salah. Dan AAArrgggghhhhhh….. makin galau aja nih. Langsung keluar keringat dingin, tangan basah, mata kunang-kunang, dan hampir aja mau pingsan. Dengan keadaan seperti itu, saya coba memperbaiki jawaban dan menyelesaikan soal UTS itu. Dan Pulang. Saya langsung pulang. Saya bener-bener lupa kalau setelah UTS  fisika tersebut saya harus mengerjakan RBL (Research By Learning) Fisika. Ya sudahlah saya udah ada di angkot.

Selama diangkot, saya pun hanya bisa tertunduk sambil memengang kalkulator. Kalkulator? Untuk apa? Mmh,, untuk memprediksikan IP saya… hahahaha

Lanjut ke Part 2 ya,,,,

Next PostPosting Lebih Baru Previous PostPosting Lama Beranda

3 komentar

  1. pengalaman dua tahun yang lalu

    Terlalu lebay sih sebenernya. Mungkin dulu aku nulisnya sambil galau nunggu IP keluar. Tetapi sebenernya gak seburuk itu. Asik malah

    BalasHapus
  2. kak, ada gak yang drop out di semester satu?
    IP TPB itu apa kak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. engga akan ada yang di drop di semester 1 kok.
      Jadi tahun pertama di ITB itu disebut TPB (Tahap Persiapan Bersama) : Semester 1 dan Semester 2. Nah, untuk menyelesaikan TPB itu kita dikasih waktu maksimal 2 tahun. Jadi, ada yang di DO itu sebenarnya mulai terjadi di tahun ke 2. Tapi selama kita bersungguh-sungguh mah Insya Allah lulus kok :3

      Hapus